SELAMAT DATANG...

Semua paparan di dalam blog ini adalah berdasarkan maklumat daripada pelayaran di enjin pencarian dan kebanyakannya adalah penulisan sendiri yang bersifat peribadi. Paparan berbentuk gambar ataupun video yang ada di blog ini adalah dari pelbagai sumber lain dan hak cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain tersebut. Jika ada paparan yang melibatkan artikel, gambar ataupun video yang merupakan hak cipta anda ataupun tidak diizinkan untuk disiarkan di dalam blog ini, mohon dimaklumkan kepada saya untuk tindakan selanjutnya. Anda dialu-alukan untuk memberi komen dengan bahasa yang sopan dan menjauhi isu-isu berbaur negatif. Terima kasih...

11 Oktober 2016

KUSUT...




Hari ini aku terpaksa menaip untuk meluahkan perasaan...

Malam tadi selepas tamat syif pada pukul 12 malam, aku bersiap sedia menuju ke motorsikal untuk pulang ke rumah. Kali ini merupakan malam yang pertama aku pulang dengan motorsikal ke Meru, minggu sebelum ini aku bekerja syif pagi maka aku pulang selepas pukul 6 petang. Sudah hampir dua minggu aku berpindah ke Meru dan perjalanan pergi ke pejabat di waktu pagi mengambil masa hampir 35 minit. Masa yang diambil ketika perjalanan pulang pula sekitar 40 minit. Minggu lalu sahaja aku keluar menuju ke pejabat seawal azan subuh dan aku masih berpeluang menunaikan solat subuh di pejabat. 

Ketika menghidupkan motorsikal aku tidak berasa apa - apa yang pelik pada motorsikal aku, cuma beberapa meter selepas bergerak dari parkir aku perasankan sesuatu, di mana tayar belakang motorsikal berasa seperti pancit. Mungkin hanya kurang angin, dan aku terus menuju ke stesen minyak berhampiran untuk mengepam angin. Dalam perjalanan tayar motorsikal semakin kempis, nampak gayanya memang benarlah ia pancit. Tiba di stesen minyak, aku terus mengepam angin pada tayar motorsikal sehingga penuh. Tapi firasat aku mengatakan ia tidak akan mampu bertahan lama. Selepas beberapa minit aku cuba mengisi lagi angin ke dalam tayar motorsikal, hasilnya tetap sama, angin tidak terisi lama di dalam tayar. Aku terus whatsapp isteriku mengatakan yang aku mungkin terpaksa bermalam di pejabat malam tadi menantikan siang kerana pastinya tidak ada bengkel motorsikal yang masih beroperasi pada tengah malam. Sekali lagi aku mengisi angin, nampak gayanya memang benar ia pancit, mungkin tertusuk sesuatu yang tajam. Aku tidak berfikir panjang, aku cuba untuk membawa motosikal aku di kawasan berdekatan Kayu Ara untuk mengetahui adakah tayar belakang itu akan mampu bertahan. 

Apabila bergerak sedikit sahaja ke hadapan, aku melihat ada sebuah bengkel motorsikal kecil yang masih ada beberapa anak muda di hadapannya. Aku terus ke situ meminta bantuan. Anak muda itu terus membantu, melihat keadaan tayar, menuangkan sedikit air pada permukaan tayar untuk melihat reaksi buih yang terhasil. Maka benarlah tayar belakang motorsikal itu pancit, ditemukan dua dawai halus tertusuk di tayar. Anak muda itu terus mengambil peralatannya dan sejenis getah panjang yang dipanggil 'cacing' ditusuk masuk ke dalam bahagian yang bocor. Alhamdulillah ia tidak mengambil masa yang lama dan aku terus bergerak pulang sejurus selepas itu. 

Sepanjang perjalanan pulang ke Meru tiada sebarang masalah yang berlaku sehinggalah tiba di persimpangan dari Setia Alam menuju ke Meru berdekatan Giant tiba - tiba motorku bergegar dan kurasakan tayar belakang itu kembali pancit. Masya Allah !! Mujurlah sudah dekat dengan stesen minyak. Aku memeriksa keadaan tayar berkenaan, sememangnya ia pancit kembali tetapi aku terus mengisi angin bagi meneruskan perjalanan pulang. Tetapi ia tetap tidak bertahan lama, aku singgah lagi di stesen minyak berhampiran untuk mengepam angin namun kali ini ia tidak berhasil kerana angin yang dipam tidak bertahan lama di dalam tayar. Aku terpaksa sahaja menaiki motorsikal itu perlahan - lahan pulang ke rumah yang tidak terlalu jauh dari stesen minyak Petronas berkenaan. Mujurlah waktu sudah menginjak ke pukul 1 pagi dan kurang kenderaan di jalan. Akhirnya aku tiba di rumah, perasaan lega memenuhi diri. Malam tadi aku terus tidur seusai mandi, aku sudah terlalu penat...

Isteriku sudah berpesan supaya aku memandu kereta ke pejabat sekiranya aku berkerja syif petang kerana khuatir sesuatu akan berlaku kepada diriku apatah lagi jarak dari pejabatku di Bandar Utama ke Meru sejauh 30 kilometer lebih. Maka benarlah, sesuatu telah berlaku. Selepas ini aku akan lebih mendengar nasihat orang lain dan tidak terlalu mengikut kata hati...

Minggu lalu aku lebih banyak menggunakan kereta kerana motorsikal mengalami kerosakan kecil pada kabel yang menyambungkan spark plug. Aku terpaksa menolak motorsikal itu ke bengkel berdekatan, rupanya bukan sahaja kabel itu mereput malah motorsikal aku turut dimasukki air hujan yang turun beberapa hari lalu menyebabkan ia gagal dihidupkan. Motorsikal itu sudah agak berusia, mungkin sudah sampai masanya ia 'berehat'...

Perasaan aku ketika ini... bingung !!

Hari ini, aku memandu kereta ke pejabat, bangun dari tidur pagi tadi sahaja sudah hilang mood dengan panggilan telefon daripada tuan rumah di bawah menyatakan masalah yang dihadapi oleh Faiz dan isteri mengenai tandas yang ketirisan. Puan Huda selaku pemilik rumah yang disewa Faiz dan isteri meminta aku bersama - sama dengannya untuk terus menerus menekan wakil perumahan iaitu Encik Is Farhan supaya mempercepatkan proses baik pulih tandas di rumahku yang semakin menjejaskan keadaan tandas di rumah sebelah bawah yang mengundang rasa tidak selesa Faiz dan isterinya. Baru - baru ini anak pasangan jiranku itu menghidap penyakit tangan kaki dan mulut, mungkin pasangan muda itu semakin kusut dan bertampah kusut lagi dengan keadaan di tandas rumah mereka yang semakin ketirisan hasil dari air yang datang dari tandas di rumahku. Aku fikirkan rumah baharu yang aku diami ini tidak menghadapi masalah, rupanya anggapanku meleset, sesuatu yang baharu tidak semestinya sempurna. Aku sekadar menghantar SMS kepada encik Is Farhan bertanyakan tentang hal baik pulih berkenaan, katanya akan dilakukan dalam masa terdekat. Sudah berkali - kali pemuda berkenaan menghubungiku untuk datang bersama kontraktor bagi kerja baik pulih di tandas rumahkku tetapi janji tinggal janji. Entahlah, janji Melayu sukar dipegang...

Pada saat dan ketika ini... aku semakin kusut !!